Ini Alasan Aksi Hanifan Pemenang Silat Asian Games Peluk Jokowi-Prabowo



Ini Alasan Hanifan Peluk Jokowi-Prabowo


Momen atlet silat Hanifan Yudhani yang merangkul Joko Widodo dan Prabowo Subianto secara bersamaan menjadi sorotan. Hanifan mengatakan, ia sengaja memeluk kedua bakal calon presiden itu agar Indonesia tak terpecah belah di pilpres.

"Kita harus clear, junjung sportivitas juga. Jangan terus terpecah belah. Jokowi-Prabowo sama-sama orang hebat untuk Indonesia," ucap Hanifan, usai menang di cabor pencak silat, di TMII, Jakarta Timur, Rabu (29/8).

Meski demikian, Hanifan tak ingin membeberkan siapa yang akan ia pilih di Pilpres 2019. Yang jelas ia berpesan agar Indonesia tak terpecah belah dengan hal-hal yang tak penting. 

"Kita satu bangsa, satu negara, masa kita harus terpecah belah karena hal tidak penting," ucap Hanifan. 

Hanifan berhasil menang dalam final pencak silat nomor putra kelas C 55-60 kg di Asian Games. Ia berhasil mengalahkan pesilat Vietnam Thai Linh Nguyen, dengan skor 3-2. 

Usai menang, Hanifan langsung berlari ke kursi VIP, tempat para tokoh menyaksikan pertandingan silat. Mereka di antaranya Presiden Jokowi, Ketum Gerindra Prabowo, Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri, Menko PMK Puan Maharani, hingga CdM kontingen Indonesia Syafruddin.

Hadirnya Prabowo dalam laga silat ini, juga sebagai Ketua Umum Pengurus Besar Ikatan Pencak Silat Indonesia (IPSI). Saat menyambangi kedua tokoh yang juga menjadi capres itu, Hanifah rupanya tak hanya menyalami, tetapi juga memeluk keduanya. [portal-bersama.com / kumparan]


Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Ini Alasan Aksi Hanifan Pemenang Silat Asian Games Peluk Jokowi-Prabowo"

Posting Komentar